Hari Disabilitas Sedunia

Dunia bergerak menuju kemajuan dalam setiap langkah kehidupan. Tetapi ketika kita melihat masyarakat, rasanya ada sesuatu yang masih hilang. Uang, kekuasaan, nafsu, dll, adalah keinginan setiap manusia untuk dicapai. Tetapi kita tidak dapat menyangkal fakta bahwa kita semua terikat dengan banyak masalah sosial, yang sulit dipecahkan. Elemen kunci kesuksesan dan kepuasan diri hilang di sebagian besar masyarakat. Masalah sosial adalah hal-hal yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi banyak atau semua anggota masyarakat dan dianggap sebagai masalah, kontroversi yang berkaitan dengan nilai-nilai moral, atau keduanya. Masalah sosial meliputi kemiskinan, kekerasan, polusi, ketidakadilan, buta huruf, korupsi, suap, penindasan hak asasi manusia, diskriminasi, dan kejahatan, pelecehan anak, pemerkosaan, sistem mahar, aborsi, seks, dll.

Dari sekian banyak masalah sosial, saya merasa bahwa hak-hak Orang Luar Biasa selalu diabaikan oleh setiap orang. Tidak ada yang mau mendengar mereka. Tidak ada tubuh yang ingin memberi mereka cinta dan perhatian yang layak. Mereka ditolak dari sebagian besar masyarakat. Karena perilaku buruk masyarakat, mereka menghadapi banyak kesulitan untuk menggali bakat dan kreativitas mereka. Sekarang, waktunya telah tiba, ketika kita perlu memikirkan kembali sikap kita terhadap mereka. Pembicaraan tinggi dari pejabat pemerintah bahwa orang berkebutuhan khusus akan diberi kesempatan ditahan oleh pemerintah sebelumnya dan mereka masih menangis agar haknya diberikan.

Saya melakukan penelitian selama 7 tahun di Dewan Kesejahteraan Sosial Aga Khan untuk Komite Orang Luar Biasa. Saya bergabung dengan institut Jual Tangan Palsu Madiun Terbaik  ini dan mengetahui tentang perasaan dan emosi mereka. Saya kemudian mempelajari banyak buku dan bertemu banyak anak dari “Kategori Garis Batas” dari berbagai sekolah di Karachi. Kebenaran yang terungkap itu pahit. Saya menyadari bahwa mereka benar-benar dicabut dari masyarakat kita dan dianggap sebagai orang gila, yang tidak benar.

Saya kira, tidak ada yang berhak mendefinisikan manusia dalam persepsi mereka sendiri, sampai dan kecuali, dia mengenal dirinya sendiri secara mendalam dan sempurna. Tapi itu adalah masalah keputusasaan di Pakistan, bahwa Anak Luar Biasa dianggap sebagai makhluk yang berbeda. Orang-orang mencoba memberikan definisi mereka sendiri tentang mereka tanpa mengetahui definisi manusia yang tepat. Manusia bertindak seperti binatang dan menunjukkan kurangnya perhatian terhadap mereka.

Mari kita coba memahami, siapa orang-orang luar biasa itu?

Orang-orang yang memiliki skor IQ yang berbeda dari rata-rata dua atau lebih standar deviasi disebut orang Luar Biasa. Keterbelakangan mental dinyatakan sebagai orang-orang yang memiliki skor dua atau lebih standar deviasi di bawah rata-rata. Sedangkan orang yang memiliki skor dua atau lebih standar deviasi di atas rata-rata disebut orang berbakat.

Kategori menurut IQ adalah sebagai berikut:

70 di atas Garis Batas (terlatih dan dapat dimengerti)

70-50 Ringan (dapat dididik)

50-35 Sedang (dapat dilatih)

35-20 Parah (keterampilan miniman)

20-0 Mendalam (perawatan kustodian)

Dengan demikian kita dapat mengatakan bahwa, “Anak-anak yang luar biasa adalah mereka yang tidak memiliki perkembangan motorik, kognitif, bahasa, sosial dan emosional, atau keterampilan menolong diri sendiri.”

Bayangkan diri Anda duduk di Jepang dengan siswa Jepang berkomunikasi hanya dalam bahasa Jepang. Bagaimana perasaan Anda? Pada saat itu, Anda akan disebut sebagai penyandang disabilitas yang tidak dapat berbicara atau memahami bahasa mereka. Tapi ini dianggap oleh Anda sebagai reaksi normal, karena Anda tahu Anda normal. Jika demikian halnya, bagaimana mungkin sebagian besar dari kita menyatakan mental lain tanpa menilai bakat dan keterampilan khusus mereka, yang telah diberikan Tuhan kepada mereka.

Disabilitas itu tentang apa?

“Disabilitas” berarti kurangnya kemampuan untuk melakukan suatu aktivitas dengan cara yang dianggap normal.”

“Disabilitas adalah ekspresi keterbatasan fisik atau mental dalam konteks sosial – kesenjangan antara kemampuan seseorang dan tuntutan lingkungan.”

(Paus dan Tarlov, 1991)

Penyandang disabilitas berarti orang yang, karena cedera, penyakit, atau cacat bawaan, menjadi cacat dalam menjalankan profesi atau pekerjaan yang menguntungkan, dan termasuk juga orang-orang yang mengalami gangguan penglihatan. Singkatnya, Orang Luar Biasa adalah mereka yang tidak memiliki salah satu bidang pembangunan.

“Kecacatan mengacu pada dampak gangguan pada kinerja atau aktivitas yang diterima secara umum sebagai elemen dasar kehidupan sehari-hari. Disabilitas dapat digunakan ketika gangguan, didefinisikan secara obyektif, merupakan hambatan untuk mobilitas, rutinitas domestik atau pekerjaan dan mungkin bersifat komunikasi. keterampilan.”

Menurut model sosial, “Kecacatan adalah hasil dari interaksi orang dan lingkungan mereka dan dengan demikian bukan orang atau lingkungan yang spesifik”.

Ingatlah bahwa cacat fisik, buta/penglihatan sebagian, gangguan pendengaran, autisme, gangguan bicara, ketidakmampuan belajar, ringan, sedang, berat, dalam, batas, dll., adalah beberapa kategori utama dari orang-orang Luar Biasa dari banyak lainnya. Orang-orang dengan Keistimewaan sebagian besar adalah orang-orang yang tidak terlihat, tidak terdengar, dan tidak terhitung di Pakistan. Mereka adalah kelompok yang paling terpinggirkan. Orang dengan kebutuhan khusus menghadapi hambatan besar dalam pendidikan, pengembangan keterampilan dan kehidupan sehari-hari.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa sekitar 600 juta orang di seluruh dunia memiliki disabilitas dan sebagian besar orang Luar Biasa tinggal di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Proporsi Orang Luar Biasa di Pakistan menurut sensus 1998 adalah 2,49 persen dari total penduduk, yang cukup beragam dari perkiraan Bank Dunia, PBB dan WHO.

Anak-anak ini memiliki hak yang sama atas kebebasan berekspresi, pendidikan berkualitas dan memiliki akses ke lingkungan yang aman dan sehat; sesuai dengan Konstitusi Republik Islam Pakistan, 1973; memiliki hak dan kewajiban penuh sebagai warga negara sebagaimana ditegaskan dalam; Deklarasi PBB tentang Hak Asasi Manusia, 1948, tentang Pendidikan untuk Semua (1990), Aturan Standar PBB tentang Kesetaraan Peluang Orang-Orang yang Luar Biasa (1993), Pernyataan dan Kerangka Aksi Salamnca (1994), Kerangka Aksi Dakar (2000), Tujuan Pembangunan Milenium PBB (2001) dan Kebijakan Nasional Penyandang Disabilitas (2002) menjamin hak semua anak, baik dengan maupun tanpa disabilitas, untuk memperoleh pendidikan berkualitas yang disesuaikan dengan kebutuhan individu mereka, Tetapi klaim ini terbukti salah, ketika orang-orang cacat mengangkat suara mereka melalui media bahwa betapa brutalnya mereka diperlakukan dalam masyarakat Pakistan.

Contoh: Mencapai pendidikan yang berkualitas adalah hak bagi setiap penyandang disabilitas, tetapi masih belum ada sekolah, perguruan tinggi dan universitas yang didirikan oleh pemerintah untuk memenuhi kebutuhan mereka. Terima kasih kepada LSM swasta, yang berinisiatif dan mendirikan beberapa sekolah untuk siswa berkebutuhan khusus.

Masalah Keistimewaan semakin penting di seluruh dunia dan juga di Pakistan. Karena gerakan masyarakat berbasis hak yang diprakarsai oleh banyak organisasi nasional, Bank Dunia dan lembaga donor lainnya telah memasukkan masalah ini dalam mandat mereka. Pemerintah telah membingkai berbagai kebijakan termasuk pekerjaan reservasi, fasilitas konsesi dalam perjalanan, lembaga pelatihan khusus dll. Namun pertanyaannya, jika mandat ini dibuat, kapan akan dilaksanakan, dan siapa yang akan melaksanakannya? Sejauh ini tidak ada konsesi yang diberikan kepada penyandang cacat mana pun di Pakistan dalam komoditas apa pun, juga tidak ada lembaga, di mana mereka dapat mempelajari keterampilan secara gratis. LSM telah mendirikan lembaga, yang mengambil banyak uang dari orang tua untuk mendukung anak mereka.

Ini telah meratifikasi beberapa konvensi internasional, mengumumkan Kebijakan Nasional pada tahun 2002, mulai merevisi peraturan tentang ketenagakerjaan yang akan menaikkan kuota kerja menjadi dua persen untuk memastikan lebih banyak kesempatan kerja, dan inisiatif untuk mengembangkan “Pendidikan Inklusif”. Namun sejauh ini, belum ada inisiatif yang diambil oleh pemerintah manapun.

Sebuah infrastruktur untuk Pendidikan dan Pelatihan Inklusif didirikan di Pakistan pada 1980-an yang jauh melebihi sebagian besar negara berkembang. Namun, terlepas dari upaya ini, fakta yang menyedihkan adalah bahwa sebagian besar penyandang disabilitas dan keluarga mereka tetap sama sekali tidak terlayani oleh pemerintah – dan bahkan sumber daya LSM. Sangat dibutuhkan data dan penelitian yang lebih akurat tentang penyebab, pencegahan, dan upaya kuratif untuk memahami realitas dan kemungkinan sosial dan ekonomi terkait disabilitas.

Hambatan utama untuk pekerjaan dan manfaat sosial ekonomi lainnya bagi orang-orang dengan Keistimewaan dalam masyarakat kita terus menjadi hambatan sikap; pemikiran dan asumsi stereotip tentang apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh penyandang disabilitas. Sebenarnya, jangkauan kemampuan orang-orang dalam kelompok Luar Biasa mana pun sangat besar. Kita perlu menyingkirkan citra stereotip kita dan memandang setiap “individu” hanya sebagai “individu”.

Hanya kategori disabilitas yang terbatas (cacat fisik seperti amputasi, kelainan bentuk kaki dan kaki, gangguan penglihatan dan pendengaran) yang telah disurvei secara nasional dan sebagian besar data belum dikategorikan berdasarkan jenis kelamin. Oleh karena itu, data kuantitatif, nasional, terpilah, berdasarkan jenis kelamin dan usia, diperlukan untuk pembuatan kebijakan yang komprehensif dan penilaian kemajuan. Di Pakistan, hanya ada kementerian, yang bertanggung jawab atas kesejahteraan sosial dan pendidikan khusus, yang menyentuh orang dengan masalah Luar Biasa. Selain itu, orang Pakistan percaya bahwa orang-orang dengan Keistimewaan adalah beban sosial dan kutukan bagi keluarga. Keyakinan ini menyebabkan kesalahpahaman tentang disabilitas. Mereka mencegah orang mendapatkan informasi yang tepat dan dididik.

Seperti kita, orang-orang Luar Biasa juga terikat dengan beberapa masalah umum, yang mereka hadapi dalam kehidupan sehari-hari.

Beberapa masalah orang luar biasa adalah

Hiperaktif;

Distractibility;

Impulsif;

Penarikan kecemasan;

Ketakutan dan Fobia;

Gangguan makan;

Echolahia;

Masalah gerakan;

Depresi;

Perilaku Bunuh Diri;

Temperamen yang Sulit;

Gangguan Perilaku;

Agresi;

Obsesi dan Kompulsi;

Enggan Pidato;

Gangguan Eliminasi;

Tidak responsif terhadap Stimuli Bunuh Diri;

Cedera Diri, dll.

Penyandang disabilitas menghadapi berbagai masalah sosial, ekonomi, fisik dan politik, yang menghambat kebebasan bergerak mereka dalam masyarakat. Hambatan tersebut meliputi stigmatisasi dan kesalahpahaman tentang kemampuan dan aspirasi penyandang disabilitas. Ada juga kekurangan data informasi, peraturan dan regulasi, pusat rehabilitasi, dan streaming utama dan layanan khusus untuk orang-orang dengan Kekecualian.

Masalah komunitas utama yang telah saya sumbangkan dalam upaya saya adalah untuk “HAK ORANG KHUSUS”. Saya telah bekerja sebagai guru/konselor/pelatih Orang Luar Biasa selama 7 tahun. Sejak kecil, saya memiliki niat untuk pekerjaan sosial untuk orang-orang Luar Biasa, karena saya memiliki ikatan keterikatan alami dengan mereka.

Saya menangani semua jenis siswa kategori Mendalam, Parah, Sedang dan Ringan. Tapi saya terutama bekerja dengan siswa “Borderline”, yang menginginkan hak mereka; yang menghadapi masalah utama di setiap masyarakat dan di setiap komunitas; yang ingin kreativitasnya dieksplorasi di depan orang lain; yang menunggu cinta dari orang lain dan ingin orang lain menerima mereka sebagai Makhluk Normal.

Saya percaya bahwa setiap individu dapat membuat perbedaan. Saya bersyukur kepada Tuhan bahwa siswa-siswa cantik ini mempercayai saya, memberi saya ikatan hubungan dan menerima saya dengan sepenuh hati selama tahun pertama saya di Layanan Relawan. Mereka berbagi semua masalah mereka dengan saya dan saya berterima kasih kepada Tuhan karena memberi saya kekuatan khusus untuk diterima oleh mereka. Saya telah mendengar suara mereka, permohonan mereka yang gemetar, keinginan mereka, harapan mereka. Tapi tetap saja, mereka membutuhkan setiap orang di masyarakat untuk mendengarkan mereka, untuk merawat mereka dan untuk mencintai mereka. Saat bekerja untuk HAK mereka, saya juga menghadapi banyak kesulitan dalam masyarakat kita.

Saya tidak bisa melakukan semua hal sendirian, tapi setidaknya, saya telah membawa sedikit perubahan dalam hidup mereka, yang merupakan hadiah besar bagi saya. Masalah-masalah yang harus diselesaikan secara menyeluruh hanya mungkin terjadi jika masyarakat mau bergandengan tangan.

Media harus mengambil inisiatif untuk mendiskusikan masalah mereka untuk menciptakan kesadaran di antara massa Pendidikan inklusif harus dijadikan wajib di setiap sekolah sebagai bagian dari kurikulum mereka. Kampanye penyadaran untuk guru orang tua siswa harus dibangkitkan di setiap komunitas. Kesempatan kerja harus disediakan untuk penyandang disabilitas Kebutuhan mereka harus ditangani. Kesadaran harus dibuat melalui siaran film dan drama tentang isu-isu mereka.

Mereka tidak boleh disebut istimewa. Persaingan harus dimunculkan di setiap komunitas agar siswa yang lebih muda sadar akan hak-hak mereka. Mereka harus mendapatkan hak untuk belajar di sekolah normal berkebutuhan khusus. Pemerintah harus menyiapkan kurikulum baru untuk mereka. Tes psikologis harus dibuat wajib untuk mengidentifikasi kebutuhan dan bidang perkembangan mereka. Mereka harus mendapatkan kesempatan kerja yang kurang di Pakistan. Mereka juga harus mendapatkan pekerjaan di lembaga pemerintah.

Setiap orang dapat berkontribusi dalam masyarakat:

Dengan berpartisipasi dalam kompetisi Internasional untuk meningkatkan kesadaran. Dengan berpartisipasi dalam kampanye kesadaran. Dengan mengembangkan kurikulum baru untuk mereka di tingkat kebijakan nasional. Dengan memberikan mereka fasilitas pendidikan dan keadilan sosial. Dengan menggalang dana untuk mereka dan dengan mencarikan lebih banyak peluang tempat kerja bagi mereka. Dengan menjadi Duta Besar untuk Orang-Orang Luar Biasa di Pakistan. Dengan sungguh-sungguh melaksanakan hukum hak asasi manusia yang dibuat oleh PBB.
Dengan memotivasi mereka lebih antusias.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *